Wednesday, June 15, 2011

sesuka

Baru kelmarin aku melihat dia sedih

Tapi semalam sudah bercahaya wajahnya

Baru kelmarin kusapu air mata yg basah

Dan hari ini aku lihat dia tertawa

Dugaan yang hadir bukan halangan

Tapi aku lihat umpama bongkah batu yang menjunam

Menghempap aku sehingga hilang dr pandangan

membuat dada aku sesak

menambah fikiranku semakin resah

Hilang segala semangat

Pudar segala harapan

Kelam segala perjalanan

Umpama sibuta hilang tongkatnya

Perlu dipapah dibantu segala

Dan aku merasa lebih teruk sebenarnya

Mencari yang indah disebalik duka

Menyelak setiap duka mencari hikmahnya

Walaupun yang duka kembali ceria

Luka lama tetap akan berdarah semula

Walau yang ceria terus gembira

Aku tetap masih terasa pahitnya

Walaupun aku terus meratap hiba

Tapi mereka akan terus riang ketawa

Walau semangat itu kembali menjelma

Tapi aku tetap merasa hilang segalanya


2 comments:

wani said...

karya terbaru ke? hmm bley tahan kata2...teruskan usaha mu dik menjadi penyair....

kekodokbulat said...

praktis satgi leh jadi penjuai halwa sambil bermadah..muahaha...(pandaila haku)sesaja jaaa